MELAWAN ARUS… Tindakan Berbahaya Yg Malah Jadi Budaya

Assalamu’alaikum…

Di jalanan sering kita temui pengendara yg suka melanggar aturan lalu-lintas. Baik itu pengendara motor ataupun pengemudi mobil. Salah satunya adalah melawan arus atau kontra flow. Tindakan ini memang seringnya dilakukan oleh pengendara motor.

Sering banget bapake temui yg seperti itu di sekitar tempat tinggal bapake. Tepatnya di Jl. Indraprasta. Dulu memang jalan ini 2 arah, tapi karena kemacetan yg sering terjadi di bundaran banjirkanal barat pada jam2 sibuk, maka sejak bulan Maret 2011 jalan ini dibuat 1 arah seperti yg diberitakan di sini.

ngelawan arus karena males memutar

portal pada saat awal2 pemberlakuan jalan 1 arah

Pada awalnya jalan ditutup memakai portal tepat di perempatan lampu merah jl. Indraprasta-jl. Imam Bonjol. Tapi saat itu masih banyak juga yg ndablek membuka portal itu untuk dilewati. Biasanya sih yg nekat membuka adalah para tukang becak. Ujung2nya banyak pengendara yg nekat masuk & melawan arah.

Sekarang memang portal itu sudah tidak ada seiring dengan sosialisasi yg dilakukan pihak kepolisian & dinas perhubungan. Bahkan tiap pagi selalu dijaga sama polisi. Tapi menjelang sore pasti banyak pengendara motor, sepeda & tukang2 becak yg melawan arus secara berjamaah.

Pernah waktu bapake berhenti di lampu merah pada sore hari. Posisi bapake ada di barisan paling depan & ada celah sedikit di sebelah kanan yg cukup untuk dilewati motor. Tiba2 ada bapak2 pake motor bebek nekat menerobos masuk walaupun banyak kendaraan yg berhenti. Bapake coba negur dengan halus & sopan..

pak, inikan jalan 1 arah. kok bapak nekat masuk sini?”

dengan mata melotot kayak kucing keselek tikus,  si bapak bilang..

biarin mas.. rumah saya deket sini. Lagian gak ada polisi. Ngapain situ nglarang2. Kalo nabrak juga saya yg nanggung” 

Weleh….😯  Sabaaarr…. Sabaaarr…

Itu baru 1 orang yg punya pemikiran kayak gitu. Lha kalau 1000?? Gimana negara ini mau maju??

Para pelanggar itu semakin banyak jika sudah malam hari. Tanpa mempedulikan keselamatannya, mereka beramai-ramai melawan arus walaupun banyak mobil2 yg melaju dengan kecepatan cukup tinggi. Entah itu tua-muda, cewek-cowok, pegawai kantoran atau kuli bangunan, anak kuliahan ataupun yg gak lulus SD pun  sama2 melanggar. Sepertinya mereka punya pemikiran yg sama. Rata2 pelakunya adalah pengendara motor. Mobil sih pasti mikir2 kalau mau seperti itu.

Contoh lain ada di foto ini

Awalnya, si cewek matik & bebek di depannya berjalan menuju arah barat ( sesuai rambu2 anak panah). Lalu mereka berhenti & menyeberang masuk ke arah bapake. Padahal di situ sudah jelas ada rambu2 larangan ( lingkaran merah ). Selain itu juga menyeberang di wilayah itu cukup berbahaya karena rata2 kendaraan melaju dengan kecepatan cukup tinggi.

Ada lagi seperti di foto bawah ini

Kalau ini sudah jelas. Rambu2 hanya sebagai pajangan saja.

Agak disayangkan memang jika kebanyakan para biker punya pikiran sama seperti bapak2 di atas. Seolah-olah sudah menjadi budaya, kalau tidak ada polisi boleh melanggar. Atau karena rumahnya dekat, jadi males kalau harus memutar & lebih memilih untuk melawan arus. Peraturan dibuat untuk dilanggar & rambu2 hanya sebagai pajangan saja.

Sebenernya bukan masalah ada polisi atau tidak, tapi apakah mereka itu tidak menyadari kalau tindakan mereka  cukup berbahaya. Baik  bagi diri mereka sendiri atau orang lain. Bahkan sering juga bapake liat di antara para pelanggar itu ada yg membawa anak kecil. Gimana kalau pas lagi apes, mereka terserempet mobil atau kendaraan yg lain & terluka parah. Mau nyalahin siapa coba? Apa tidak ada yg mikir kayak gitu ya?? Pemikiran2 seperti itulah yg harus dirubah demi kebaikan bersama.

Rumah bapake sendiri sebenernya ada di antara jalan 1 arah itu. Tapi bapake lebih memilih memutar daripada melawan arus seperti itu.. Karena ya itu tadi, khawatir kalau tiba2 terserempet mobil atau motor yg arahnya sudah benar. Bukan karena takut sama polisi. Yang penting demi keselamatan bersama.

Bukannya bapake merasa sok suci atau yg paling benar, tapi alangkah indahnya jika semua pemakai jalan, entah itu biker, mobilis, tukang becak atau pejalan kaki, pengendara sepeda, bisa tertib & saling menghormati satu sama lain. Pastilah kita bisa riding tanpa ada perasaan was-was.

Berusaha tertib demi kenyamanan & keselamatan bersama itu tidak ada salahnya kan??

Monggo dishare pendapat & pengalaman brother semua…

Semoga bermanfaat.

Sekian & terima kasih

Wassalamu’alaikum..

About bapakeVALKYLA

seorang pria biasa, karyawan di sebuah swalayan, ayah dari 2 orang putri yang pengen turing tapi terkendala waktu yg tidak bersahabat.

Posted on 20 Januari 2012, in Seputar Jalanan, Umum and tagged , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 96 Komentar.

  1. kalo papasan dg yang kayak gitu aku wegah minggir, tabrakan sisan ayo

  2. rambu cuma pajangan, taat aturan karena takut kena tilang,, Indonesiaku gitu loh:mrgreen:

  3. udah biasa bro…dijakarta malah lebih parah..😀
    #ngelus dada..sabar…🙂

  4. di tempt saya juga bnyk yg ky gini…pola pikir msyrkt yg rendah kali…klo dah tabrakn baru nyesal😀

  5. yang paling nggak kuat adalah melawan arus bawah

  6. Ya itulah kenyataan yg ada ! Semua orang maunya serba instan , gampang , enak , cepat , tanpa peduli orang lain . Mestinya orang seperti ini suruh pake koteka biar sejalan sama jalan pikiranya !

  7. Sebenarnya sebel banget..tapi mau tak mau ngalah dari pada nabrak

  8. benul…
    Kita yg berpikir waras pasti menghindar..

  9. 1 jalur d indraprasta gak berlaku pas malam hari.

  10. ..saya kadang bawa truk muatan 16-24 ton. Musim ujan, jalannya rusak, ngendaliin truknya pecicilan, …ealah, lha kok dicurangi motor lawan arah.
    Astaghfirullah….
    Lawan arah itu kan korupsi jalan namanya. Nanti kalo ketangkep pulisi ngogok, nyuap 50rebu. Gimana mau gugat para koruptor coba, masyarakatnya sendiri begitu.
    …negeri antah berantah pada jaman jahiliyah ini namanya.

  11. imho, yang punya pemikiran kayak gitu palingan lebih dari 1000 mas malahan… hahaha. Sudah terlanjur terlalu korup ini negara…😥
    nitip mas➡ http://dizmaz.wordpress.com/2012/01/21/lagi-iseng-membandingkan-top-speed-revi-versi-speedo-vs-versi-gps/

  12. indraprasta..sering hampir nyamber motor yang lawan arus pas nyalip pake lajur kanan…

  13. Moral Bangsa Sudah TERCEMAR Mas,, biar sebagai mana Hebatnya PERATURAN kalo Mental Manusianya sudah RUSAK yaaaa gitu Dehh..

    *SAK KAREPE UDELE DEWE….😀

  14. waaaa saya ngaku😦
    saya juga pernah melakukan hal ini,tapi itu kali pertama saya berkunjung ke kota itu,apa boleh buat daripada nyasar,karena rambu satu arah banyak banget maka saya memilih melawan arus dan saya siap ditilang koq:mrgreen:

  15. bapak2 itu ga takut sama rambu perboden tapi coba diberi gambar istri yang lagi metenteng pasti dia ga brani lewat, ngayal.com

  16. Bis malem sering kok di pantura kalau macet:mrgreen:

  17. njengkelno ancen yo mas..

  18. Bener pak, tiap lewat situ ada aja yg nglawan arus…..

    Ckckckck…..cah semarang emang kendel….

  19. kendel tapi ga mikir resikone.
    Lha pean wong ndi to mas?

  20. Kulo tinggal neng gombel pak…. salam kenal yoo pak….

  21. mereka adalah pribadi yg keras kepala dan egois.. udah tau salah malah nyantai aja.. kalo sampe membahayakan nyawa org lain ,, masih gak mau dianggep salah?

    hebat ya

  22. biasanae kalo putar baliknya kejauhan nanggung.. sedikit melawan tapi menepi jadi idola hehehe
    padahal pelanggaran lalu lintas..🙂

  23. Salam Bapakke! Walau aku orang purworejo aku hapal bgt daerah situ, coz dah 6 kali diklat di BP Dikjur (BLPT).

  24. kalo ketabrak yg beginian gimana?ntr si pelawan arus mencak2 serbah salah?

    • saya pernah liat sendiri ada alay gak pake helm nglawan arus trus hampir keserempet mobil boks.. malah dia yg misuh2. padahal dia yg jelas2 salah..
      mungkin mobilnya sengaja kali…😀

  25. Mestinya harus dilawan oleh siapa saja yang perlu. Tidak mudah pastinya, namun jangan sampai dibiarkan dan mengakar lebih dalam.

    http://ubrium.wordpress.com/2012/01/20/tidak-karena-saya/

  26. cari aman aja, biar selamat dan juga biar gk ditilang sama bapak yg suka ngucapin selamat siang ketika mempluit motor anda.:mrgreen:

  27. kon lawann arus banjir kanal sisan…:mrgreen:

  28. katanya irit BBM oom, kalo muter kejauhan😈
    *koplak!

  29. wiss jian mirip di depan bunderan perum tempat tinggal ku, gara2 jalan lajur sebelah rusak becek.. trus pada ngambil jalur satunya di terobos 👿

  30. Melawan arus termasuk tindakan korupsi…

  31. Kurangnya kontrol sosial dan yang jelas nih ya, mudahnya mendapatkan kendaraan pribadi dengan tidak dibarengi oleh kemampuan membawa kendaraan dengan baek dan benar.

    • dengan kata lain, bikin SIM aja bisa nembak…
      makanya kesadaran berlalu-lintas masih sangat rendah…
      yg penting punya SIM, langsung naek motor…
      kadang juga sering lihat anak2 ingusan bawa mobil..
      parah deh..

  32. tiba2 kepikiran nih bro, moga didengar para atpm besar…….

    saya sih penginnya ada motor laki murah dari SUZUKI, KAWASAKI, YAMAHA, BAJAJ, hONda, dll untuk para tukang ojek disana,
    ga perlu fitur yang neko2 macam SKS, RDB, radiator, DOHC, digital spido, led lamp, dan fitur2 mubazir lainnya

    yang penting tahan banting, mumpuni diajak nanjak extreme, kualitas bagus, 3S spare part murah dan gampang, tangki awet, power mesin cukup gede utk dipake ditanjakan pegunungan yg sering dipake tukang ojek ato rakyat2 kecil lainnya

    kira2 begini speknya:
    kalo bisa harga 15jt-an sampai under 18jt aja
    150cc 4tak SOHC, 20 PS, manual clutch,torsi bawah gede, karbu (kalo bs injeksi)
    rangka besi tubular standar no coak
    sok belakang stereo
    lengan ayun aluminium
    lampu standar bulat klasik
    spido analog standar aja
    model tangki dibuat agak rata, agar bisa dipake naikin barang bawaan yg kecil
    tutup tangki model ninja, biar air ga gampang masuk!
    rem depan cakram, belakang tromol
    pelk jari-jari aja
    desain moncong knalpot mancung keatas, antisipasi banjir gede bo..

    mungkin spek ini lebih bisa diterima kalangan rakyat kecil, terutama para ojeker di daerah pegunungan tinggi yang banyak tanjakan

    sebenernya dah ada thunder 125, sayang cc-nya cuma 125cc.
    dan pulsar 135 hanya 135cc

    ato bisa juga ngambil dari basis mesin vixion/byson/satria FU yg udah 150cc

    moga2 aja ada yang mau dengar!!!

  33. Apa gunanya punya motor kalo takut kecapekan muter jauh ya,, mending jalan kaki aja:mrgreen:

  34. wah do nekat nrabas
    nek ng banjo bangkong isuk2 kiro2 pie yo pak
    hehe
    mmng biasane do males muter
    ndisik sering liat org lewat bawah jmbatan bnjir kanal nek meh kkrosono atw sebaliknya, ga tau nek saiki
    bapake salam kenal

    • wah, nak bangkong isuk2 ga tau ngerti aku. Ga pernah lewat..😀
      apapun alesane, sakjane nglawan arus ki salah. Resiko tanggung dw.
      Soal banjirkanal, aku pernah jajal pisan lewat ngisor jembatan. Penasaran soale.
      Tp kapok.. Kejedug jembatane.
      Saiki wis ga ono sing lewat kono.

      Salam kenal juga, mas.

  35. Dalam benak mereka ‘mau ngirit’, apapun akan dilakukan asal ada kesempatan. Dan itulah cikal-bakal korupsi.

    Salam kenal dr jauh.
    http://harisxyz.wordpress.com/2012/03/17/cara-memprediksi-hasil-qualifying-f-1-racing/

  36. Taat aturan bukan karena kesadaran tapi karena ada tilangan, jadi kalo lg ga ada tilangan ya kumat lagi😀

  37. Terimakasih ya sudah ngebahas hal yg amat menjengkelkan ini, saya bersyukur masih ada yg melihat ini perbutan salah. Saya kuatir sebagian besar bangsa kita melihat ini wajar2 saja, persis spt mas ceritakan, yg berbuat semakin banyak dan merasa benar. Ngeri kalo sudah gitu, berarti cara pikir bangsa kita sudah terbolak-balik, persis cara jalan mereka yg melawan arah, herannya di banyak tempat aparat membiarkan dan spt menganggap wajar kalo motor berbuat semaunya… pdhl gak cuma berbahaya tp juga ganggu lalin menyebabkan macet…. negeri edaaaan..

    • terima kasih, mas..
      saya pribadi memang menganggap perbuatan di atas sangat menjengkelkan & membahayakan.
      Walaupun saya orang Indonesia, tp sering saya lihat moral & etika orang sekarang cenderung menurun. Mulai dari pemimpin sampai rakyat bawah.
      Yg salah dibenarkan yg benar justru disalahkan.
      tapi saya percaya masih ada orang yg benar2 “lurus”
      semoga kelak saat generasi anak cucu kita, negara ini bisa lebih baik…

  38. saya melihat ini sebagai cerminan watak bangsa kita Mas…. gak mau tertib, gak mau antri, gak punya tenggang rasa, pokoknya mau seenaknya berdasarkan kepentingan nafsunya, gak peduli hak org lain.. bener2 barbar…. masalahnya siapa yg mau dan mampu benahi ini… spt tulisan Mas di atas, kalo kita yg cuma rakyat negur mrk malah balas menghardik… sementara petugas mendiamkan saja…. kalopun ada petugas yg baik, rasanya gak mungkin jg setiap sudut jalan selama 24 jam 365 hari setahun… kok beda banget misalnya dg Singapore, jam 12 malampun saat lalin kosong, kalo lapu merah mrk tetap berhenti, gitu jg penyeberang jalan, mrk ttp nunggu lampu merah baru mau nyeberang…
    saya kuatir ini ada benang merahnya kenapa korupsi, premansime, kartel mafia, kriminalisme, dan semua hal yg mencengkeram negeri kita selama ini tak pernah bisa diberantas, krn sudah jadi watak dan budaya, yg tercermin dari perilaku org2 di jalan yg benar2 hanya memikirkan kepentingan dirinya sendiri, dan mngkin hanya mampu spt itu, jd tak ada dalam frame mrk ttg kemashlahatan bersama…. virus ini menjangkiti masy kita dari semua level dan semua lini…. gak bisa saya bayangkan begitulah mrk kelola negara dan negeri ini… hancur segala tatanan, moral, norma, etika… tak ada lagi peradaban….
    Tp saya masih bersyukur ada blog yg anda buat ini, mdh2an masih banyak yg lain, entah pengaruhnya sekecil apapun, mdh2an akan ttp ada efeknya untuk menggugah kesadaran masy kita yg makin parah spt kehilangan acuan nurani ini.. mdh2an suatu saat peradaban akan ada kembali di negrei kita ini.. tetap berjuang mas….

TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN & KOMENTAR ANDA SEMUA...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: