Arsip Blog

Waspada Penjambretan Saat Riding

Assalamu’alaikum….

Apa kabar bro n sis semua?

Tulisan kali ini masih ada hubungan dengan artikel bapake sebelumnya tentang berkendara aman buat cewek. Yang akan bapake bahas adalah tentang bahaya penggunaan tas cangklong/tangan atau apalah nyebutnya. Soale bapake gak pernah pakai. :mrgreen:

Ada kejadian yg kurang menyenangkan menimpa salah satu rekan kerja bapake. Sebut saja namanya Ibu Dwi. Beliau adalah kabag gudang di tempat bapake bekerja.

Pada hari rabu tanggal 28 Maret kemarin, di tempat bapake kerja diadakan penghitungan stok alias stock opname yg dimulai pada jam 05.00 pagi. Karena Ibu Dwi yg dipasrahi kunci gerbang toko, maka beliau berangkat agak pagian. Sekitar jam 04.30, beliau berangkat diantar oleh suami tercinta. Sebagaimana lazimnya ibu2 kalau membonceng motor, beliau duduk menyamping sambil membawa tas di pundak, berjalan menyusuri jalanan yg masih sepi.

Tiba2 mereka dipepet 2 orang berboncengan motor yg langsung menarik tas yg dibawa Ibu Dwi. Mengingat tanggungjawabnya yg besar karena membawa kunci toko, beliau mempertahankan tasnya agar tidak dibawa kabur jambret sialan itu. Terjadilah tarik-menarik yg mengakibatkan beliau & suaminya kehilangan keseimbangan & akhirnya terjatuh dari motor. Sementara si jambret kabur tanpa berhasil membawa tas beliau.

Menurut pengakuan beliau, sebenarnya di dalam tasnya tidak ada barang yg berharga. Tapi karena  membawa kunci gerbang, jadi tas itu dipertahankan sampai beliau jatuh bangun cinta tanah air. :mrgreen:

ilustrasi yg ngambil dari google

Sebelum Ibu Dwi, ada karyawan lain yg juga mengalami penjambretan saat riding malam2 pulang kerja. Bahkan adik teman bapake juga ada yg mengalami kejadian serupa.

Memang dari segi keamanan, membawa tas cangklong yg ditarurh di pundak + duduk menyamping saat membonceng sebenarnya tidak disarankan. Bahkan bapake pernah lihat ada cewek yg menaruh tasnya di setang sebelah kiri.  Selain mengganggu keseimbangan, juga rawan terjadi penjambretan. Karena umumnya jambret mengincar tas yg dibawa kaum hawa yg riding sendiri ataupun yg membonceng dengan duduk menyamping. Ibaratnya kayak kucing lihat iwak peyek. Jika terjadi tarik-menarik, pasti korban akan jatuh karena kehilangan keseimbangan.

Tidak usah beralasan “ah.. isi tas saya gak ada barang berharganya kok”.. Namanya jambret itu tidak seperti superman yg punya mata super bisa liat tembus pandang. Kalau melihat tas yg gampang direbut, yaa… langsung disikat. Gak peduli isinya apa. Wong kasus Ibu Dwi di atas aja mungkin dikiranya si jambret, beliau itu mau kulakan ke pasar karena berangkat pagi2 bawa tas.

berbahaya jika membawa tas seperti ini...

Sedikit saran dari bapake…

  • Pakai tas model ransel atau selempang
  • Jika terpaksa membawa tas seperti model cangklong,  alangkah baiknya jika tas dijepit di antara rider & pembonceng. Mungkin bagi sebagian kaum adam, cara seperti itu sangat mengganggu dalam merasakan “sentuhan2″ halus dari belakang. Silakan dipilih aja, mau dapet yg empuk2 tapi tas dijambret atau mau aman tapi ngganjel??
  • Tutupi saja tas dengan jaket. Jadi tas dicangklong dulu, baru pakai jaket. Tapi cara ini berlaku buat yg jaketnya agak longgar. Kalau jaketnya yg model press body, tas dimodif jadi model selempang dengan cara diikat pakai rafia di kedua sisi, kemudian tinggal diselempangkan di pundak, baru pakai jaket. Memang tidak modis sama sekali, tapi yg penting tetep aman.
  • Jika berboncengan pakai motor matik, taruh saja tas di dek terus tutup dengan kedua kakai. Atau bisa juga ditaruh di cantolan barang di bawah jok bagian depan. Ada matik tertentu yg punya cantolan seperti itu.
  • Cara terakhir yg paling aman tapi mahal, beli saja motor yg ada embel2 fitur helm ini atau bagasi segede gaban. Tinggal masukan saja tas ke dalam bagasi. Aman deh…

tas model gini masih lebih aman...
*gambar ambil punya om taufik 😀

Yah.. namanya kejahatan, bisa datang kapan saja & tidak pandang bulu. Selain membawa tas seperti itu, riding atau berhenti di bangjo sambil mainan hp juga berbahaya lho. Sebisa mungkin jangan memancing kejahatan saat berada di jalan raya. Demi kenyamanan & keselamatan, tidak ada salahnya jika kita berusaha meminimalisir hal2 buruk yg akan terjadi. 

Silakan dishare ke ibu, istri, pacar, kakak, adik, temen, atau selingkuhan juga boleh.. Kalau ada saran tambahan, monggo dishare di kolom komentar… Jangan di kolom yg lain lho. 😀

Semoga bermanfaat.

Wassalamu’alaikum…..

Iklan

JALANAN TAK MENGENAL ISTILAH “LADIES FIRST”

Assalamu’alaikum…

Masih berkaitan dengan artikel sebelumnya tentang perilaku “selonong girl”, kali ini bapake akan menceritakan pengalaman sewaktu ada insiden yg melibatkan 2 biker (mas & mbak). ya walaupun bukan bapake sendiri yg terlibat. Kejadiannya sendiri sudah agak lama tapi masih saya ingat persis. Lagian waktu itu belum punya blog dewe. 😀

Jadi ceritanya begini, pada suatu hari ada seorang pangeran bapake bersama 2 orang teman dalam perjalanan pulang dari Banyumanik menuju ke kantor di semarang bawah naik mobil box. Sampai di daerah sebelum gombel lama, di depan bapake ada 2 motor (bebek & matic) yg tahu2 sudah tergeletak di tengah jalan. Kami semua tidak tahu persis kejadiannya karena pandangan terhalang mobil di depan yg tetap meneruskan perjalanan. Dengan inisiatif menolong karena sedikit orang yg ada di sekitar, kami pun menepi & membantu meminggirkan motor2 yg tergeletak tersebut. Si matic, yg dekendarai mbak2, tidak begitu parah rusaknya. Hanya footstep belakang patah & bodi sedikit baret2. ridernya sendiri juga kayaknya gak papa.  Lha si bebek yg dikendarai mas2 lumayan parah. setang nekuk, sokbreker depan + segi3 yg melengkung, & pelek peyang. Kaki si rider juga terluka walaupun gak terlalu parah.

Setelah menepi, bapake & teman pun  menanyakan kronologis kejadian. Menurut si mbak, dia dari arah kota bawah bermaksud untuk menyeberang ke arah kanan menuju ke sebuah gang & sudah menyalakan sein. Sedang dari pengakuan si mas, si mbak tsb menyeberang secara mendadak tanpa melihat situasi & baru menyalakan lampu sein setelah belok. karena kecepatan yg lumayan tinggi, dia tidak mampu menghindari karena di sebelah kiri ada mobil (yg di depan mobil kami) sampai akhirnya menubruk si mbak tsb. Keduanya pun ngotot membenarkan alibi masing2.

ilustrasi lhoo...

Melihat situasi jalan yg merupakan jalur cepat karena jalan yg lebar,  sedikit menanjak, & juga marka yg menyambung tidak terputus,  analisa bapake sih si mbak yg salah. Karena setahu bapake, tidak diperbokehkan berbelok/menyebrang di jalan yg bermarka menyambung, paling tidak kita harus berjalan terus, cari marka yg putus2 baru kita boleh belok. CMIIW. Ya tapi walaupun begitu, bapake cuma batin aja karena tidak mau memperkeruh suasana. Bapake & teman2 pun menyarankan ke 2 belah pihak untuk membicarakan secara damai & kekeluargaan. Sepertinya mereka menunjukan tanda2 setuju. Si mbak  sendiri terlihat sedang mengSMS (mungkin) temannya, & si mas terduduk sambil mengelus-elus kakinya yg tidak mulus sama sekali.

Tidak lama kemudian datang 2 orang cewek yg berwajah lumayan manis (tapi terlihat judes) yg ternyata adalah teman dari si Matic Girl itu. Dengan pandangan  sinis , dia pun menghampiri si mas yg masih meringis2 & menanyakan kronologis kejadian. Si mas pun menceritakan hal yg sama seperti yg diceritakan kepada kami sambil secara halus minta ganti rugi. Dan secara mengejutkan, si judes pun langsung mencak2 ngomong “LHO MASNYA INI GIMANA SIH, KOK NGGAK MAU NGALAH SAMA CEWEK. HARUSNYA MAS TUH NGALAH, GAK MALU APA ? MAU MENANG SENDIRI SAMA CEWEK.!!!”. BLAARR!!! kami semua (yg tadi pada nolongin)pun terkejut. Ini cewek dateng2 gak tau apa2 kok malah jadi marah2. Dasar orang aneh.

Tidak lama kemudian ada mobil sedan berhenti, & si sopir (dari bentuk badan & potongan cepak kayanya sih plokis) yg ternyata adalah teman si mbak juga menghampiri kami & langsung membentak bapake “UDAH,  SEKARANG MAS’ MAUNYA GIMANA?”” Lho… ini datang lagi orang aneh. Gak tau apa2 langsung maen bentak. Dengan hati yg disabar2kan, bapake pun menjelaskan kalo yg terlibat bukan saya, tapi si mas yg lagi duduk2 meringis kesakitan. Langsung tu cepak dibantu sama si judes menyerang si mas yg dengan wajah melas berusaha meyakinkan mereka. Melihat gelagat yg tidak sehat ini, teman bapake pun langsung mengajak pergi. Karena suatu masalah, jika ada campur tangan pihak2 lain yg tdk tahu persis kejadiannya pasti jadi semrawut. Kami semua pun pergi meninggalkan mereka. Dari dalam mobil, bapake liat si mas itupun akhirnya dengan terpincang-pincang menuntun motornya yg rusak parah. Sepertinya sih dia “kalah”. Mimpi apa ya dia semalem?. Udah motornya rusak, kaki luka, gak dapat ganti rugi lagi.

Di dalam mobil, bapake & teman2  pun membicarakan kejadian tadi.  Yg bikin bapake mikir itu adalah statement kalo cowok itu harus ngalah sama cewek.. benar2 aneh. Dalam beberapa situasi mungkin memang cowok itu harus ngalah sama cewek. karena sudah kodratnya bahwa cewek itu mahluk yg lemah sedang cowok itu harus gentle.

Tapi sadar mbak,,,, ini di jalanan. Gak ada istilah ladies first. Jalanan tak mengenal gender. Kalo nggak hati2 ya bakal celaka & mungkin juga mencelakakan orang lain..  Bukan mau memojokkan kaum hawa, tapi yakin deh, kalo semua kaum hawa berpikiran seperti si judes tadi, pasti bakal banyak korban berjatuhan..

Mungkin  itu yg membuat mayoritas Lady Biker cenderung selonong girl & seenaknya sendiri. Karena itulah bapake selalu berhati-hati jika di belakang kaum hawa yg lagi naik motor.

Pemikiran2  seperti itulah yang harus dirubah  demi keselamatan diri sendiri & orang lain. Kita sebagai orang terdekat harus bisa mengingatkan mereka untuk menghindari hal2 yg tidak diinginkan.

Semoga menjadi pelajaran berharga bagi kita semua.

Bagaimana menurut brother & sister (kalo ada sih) semua? Mungkin  punya pengalaman yg sama? Monggo dishare…

Terima kasih.

Wassalamu’alaikum…

NB : gambar nyomot punya eyang ali topan..

%d blogger menyukai ini: